PENAHANAN MANTAN KEPALA DESA MENUAI PRAMA KABUPATEN SEKADAU

SEKADAU,Mentarikhatulistiwa.id’Bahwa Kejaksaan Negeri Sekadau telah melakukan penanganan penyidikan Dugaan Tindak Pidana Korupsi Dalam Pengelolaan Anggaran Dan Belanja Desa (APBDes) Tahun Anggaran 2017 S.D Tahun Anggaran 2019 Pada Desa Menua Prama, Kecamatan Belitang, Kabupaten Sekadau dengan Surat Perintah Penyidikan Nomor : PRINT-01/O.1.20/Fd.2/08/2021 tanggal 16 Agustus 2021.

Selanjutnya pada hari Selasa tanggal 07 Februari 2022 tim penyidik telah melakukan penahanan terhadap tersangka “L” yang merupakan mantan kades Menua Perama Priode 2014 sampai dengan 2019, sebelumnya telah dilakukan panggilan sebanyak tiga kali terhadap “L” namun “L” tidak memenuhi panggilan.

Kemudian tim penyidik melakukan penjemputan di damping Tim Dokter. Selanjutnya setalah diyantakan sehat , Tim penyidik membawa “L” ke Kejari Sekadau untuk di peroses selanjutnya
Bahwa Modus Operandi yang dilakuikan oleh tersangka “L” selaku Kepala Desa Menua Perama priode 2014 sampai dengan 2019 adalah tersangka melakukan pengelolaan penggunaan Dana Kas Desa APBDes tidak sesuai ketentuan yang berlaku dengan serta membuat pertanggung jawaban yang tidak sesuai dengan realisasinya, tersangka “L” menggunakan Dana Desa tanpa melibatkan Aparatur Desa yaitu Sekretaris, Bendahara maupun Perangkat Desa yang bersangkutan dan ada pembangunan fisik dan non fisik yang tidak sesuai dengan realisasinya sehingga menyebabkan  kerugian keuangan negara sebesar Rp. 780.510.172, (tujuh ratus delapan puluh juta lima ratus sepuluh ribu seratus tujuh puluh dua rupiah) berdasarkan LHP Inspektorat Kabupaten Sekadau
Terhadap  perbuatan tersangka disangkakan pasal 2 dan pasal 3 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Tindak Pidana Korupsi.


Penahanan dilakukan berdasarkan Surat Perintah Penahanan Nomor : PRINT- 45/O.1.20/Fd.2/02/2022 tanggal 07 Februari 2022, tersangka “L”, di tahan selama 20 (dua puluh) hari kedepan (tanggal 07Februari 2022 s/d 26Februari 2022) dan ditahan di Rumah Tahanan (RUTAN) Kelas IIB Sanggau. Perkara atas nama tersangka “L” akan segera dilimpahkan ke Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Pontianak untuk dilakukan penuntutan oleh Jaksa Penuntut Umum pada Kejaksaan Negeri Sekadau.

Kajati Kalbar, Dr. Masyuhudi, menyampaikan bahwa terus mendorong para penyidik di Kejari Sekadau untuk mengungkap perkara tersebut secara tuntas.
 
Pontianak, 10 Februari 2022
Kajati Kalbar/Red
 
 
 
DR. MASYHUDI, SH, MH.
 

Leave a Reply

Your email address will not be published.