Berita  

Harlah 1 Abad NU di Sidoarjo, Pemkot Surabaya Siapkan Transportasi dan Konsumsi

Surabaya,Mentarikhatulistiwa.id – Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menggelar rapat dengan jajaran Kementerian Agama (Kemenag) Kota Surabaya beserta para muslimat untuk membahas warga Surabaya yang akan menghadiri Harlah 1 Abad Nahdlatul Ulama (NU) di Sidoarjo. Rapat itu digelar di ruang kerja Wali Kota Surabaya, Balai Kota Surabaya, Jumat (3/2).
Seusai rapat itu, Wali Kota Eri menjelaskan bahwa warga Surabaya yang akan menghadiri Harlah 1 Abad NU itu sudah dikoordinir oleh Kemenag Surabaya, muslimat, dan juga Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU). Makanya, nanti Pemkot Surabaya akan menyiapkan kendaraan atau transportasi bagi mereka.
“Jadi, nanti kita akan siapkan transportasinya, konsumsinya, dan akan kita kawal dengan mobil ambulans, serta kita juga akan siagakan toilet portable di sana. Bahkan, mereka nanti juga akan dikawal oleh Polrestabes Surabaya karena memang sekarang cari bus sulit. Biasanya ada di Malang, tapi ternyata dipakai oleh Malang sendiri, di tempat lain juga seperti itu,” kata Wali Kota Eri Cahyadi.
Meski begitu, ia mengaku sangat bersyukur karena ternyata Kapolrestabes Surabaya sudah menyiapkan 25 bus. Nantinya bus sekolah beserta angkutan pengumpan (feeder) yang baru milik Pemkot Surabaya juga akan dikeluarkan untuk kendaraan warga Surabaya yang akan menghadiri Harlah 1 abad NU itu. Bahkan, nanti mobil-mobil dinas pemkot juga akan dikeluarkan.
“Semoga yang berangkat ke sana nanti bisa lancar dan aman serta selamat mulai berangkat hingga pulang kembali,” ujarnya.
Menurut Eri Cahyadi, sementara ini yang bisa difasilitasi sekitar 7.000-an orang, sehingga nanti akan ada beberapa bus yang digunakan untuk membawa mereka ke Sidoarjo. Namun, untuk kepastian berapa orangnya yang akan difasilitasi dan berapa bus yang akan digunakan akan dirapatkan kembali Sabtu (4/2) besok.
“Di rapat itu nanti sudah harus dipastikan berapa orang yang akan difasilitasi, berapa bus atau berapa kendaraan yang akan dipakai, titik kumpulnya di mana saja, dan siapa saja orang-orangnya sudah dipastikan, sehingga waktu pemberangkatannya tidak kesulitan lagi,” katanya.
Selain memastikan transportasinya, Eri Cahyadi juga memastikan akan berkoordinasi dengan jajaran di Sidoarjo terkait tempat parkir kendaraan, penempatan toilet portable, hingga penempatan mobil ambulans. Sebab, ia yakin nanti pada saat acara, arus lalu lintas di sana akan krodit dan banyak rombongan. “Makanya kita bantu koordinir mereka,” katanya.
Eri Cahyadi juga menjelaskan alasannya memfasilitasi warga untuk hadir di acara tersebut. Sebenarnya, mereka itu sudah dikoordinir oleh Kemenag, muslimat, MWCNU dan lainnya. Namun, dalam hal ini Pemkot Surabaya ingin membantu mereka supaya warga Surabaya yang hadir ke acara itu selalu aman dan nyaman.
Selain itu, Surabaya ini tidak bisa dilepaskan dari NU dan Muhammadiyah. Apalagi kantor PBNU pertama ada di Surabaya yang sekarang menjadi kantor PCNU, bagaimana pun juga resolusi jihad diserukan pertama kali di Surabaya, bagaimana para santri ketika merebut kemerdekaan, khususnya pada saat 10 November yang ikut bertempur habis-habisan juga santri di Surabaya.
“Jadi, Surabaya ini tidak bisa dilepaskan dari NU. Makanya ketika Harlah 1 Abad NU di Sidoarjo, kita akan support penuh untuk warga Surabaya yang berangkat ke sana. Yang ikut ini pasti banyak, makanya kita siapkan untuk jalan daratnya,” katanya.
Sementara itu, Kepala Seksi Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Kemenag Kota Surabaya M. Amir Sholehuddin menyampaikan terima kasih banyak kepada Wali Kota Eri beserta jajaran Pemkot Surabaya yang sangat luar biasa dalam memperhatikan kepentingan umat, terutama yang akan menghadiri Harlah 1 Abad NU di Sidoarjo. Tentunya, ini akan semakin menambah semangat dia bersama ustad-ustadzah yang akan menghadiri momentum yang sangat langka ini.
“Alhamdulillah tadi juga disampaikan Pak Wali bahwa akan disiapkan juga konsumsinya. Saya sudah pikir-pikir juga itu konsumsinya, kalau berangkat pagi sampai siang bagaimana konsumsinya. Alhamdulillah nanti akan dibantu Pak Wali, jadi saya sekarang ini pulang bisa tenang, gak kepikiran lagi. Semoga semuanya lancar,” pungkasnya.(har)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *